Pemindahbukuan (Pbk) dalam Pajak

Kali ini admin @tanyaPAJAK akan membahas tentang contoh surat jika kita melakukan Pemindahbukuan (Pbk).

Tidak ada manusia yang sempurna, pasti adakalanya melakukan kesalahaan. Didunia perpajakan untuk kesalahan tertentu dapat diatasi dengan Pemindahbukuan (Pbk).

Biasanya kesalahan yang sering dilakukan Pbk adalah kesalahan dalam menghitung pajak yang menyebabkan kelebihan dalam pembayaran pajak pada SPT Pajak tertentu seperti PPh Pasal 21, Pasal 23 dan Pasal 4 ayat 2.

Selain itu Pbk juga sering dilakukan atas kesalahan dalam pembuatan SSP Pajak seperti kesalahan dalam menuliskan kode akun pajak atau pada kode setoran pajak atau kesalahan dalam menyilang masa pajak yang akan berakibat pada ketidakcocokan SSP dengan SPT Pajak yang akan dilaporkan.

Dalam web pajak.go.id dijelaskan bahwa Pemindahbukuan adalah perhitungan dengan kelebihan pembayaran pajak atau bunga yang diterima atau melalui perhitungan dengan setoran pajak yang lain atas nama Wajib Pajak yang sama atau Wajib pajak lan yang dilakukan untuk pembayaran utang pajak, termasuk bunga, denda administrasi dan kenaikan.
Pemindahbukukan dilakukan karena adanya kelebihan pembayaran atau adanya pemberian bunga kepada Wajib Pajak, atau karena salah satu kurang jelas mengisi Surat Setoran Pajak atau untuk pemecahan setoran wajib pajak atau untuk tujuan lain.
Peraturan mengenai Pemindahbukuan diataur pemerintah dalam Keputusan Menteri Keuangan Nomor 88/KMK.04/1991 tentang Tata Cara Pembayaran Pajak Melalui Pemindahbukuan. Dalam Pasal 3 disebutkan bahwa pemindahbukuan dilakukan dalam hal:

  1. Pemindahbukuan karena adanya kelebihan pembayaran pajak atau telah dilakukan pembayaran pajak yang seharusnya tidak terutang berdasarkan Surat Keputusan Kelebihan Pembayaran Pajak atau surat keputusan lainnya yang menyebabkan timbulnya kelebihan pembayaran pajak.
  2. Pemindahbukuan karena adanya pemberian bunga kepada Wajib Pajak akibat kelambatan pengembalian kelebihan pembayaran pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (3).
  3. Pemindahbukuan karena diperolehnya kejelasan Surat Setoran Pajak (SSP) yang semula diadministrasikan dalam Bermacam-macam Penerimaan Pajak (BPP).
  4. Pemindahbukuan karena salah mengisi Surat Setoran Pajak (SSP) baik menyangkut Wajib Pajak sendiri maupun Wajib Pajak lain.
  5. Pemindahbukuan karena adanya pemecahan setoran pajak yang berasal dari Surat Setoran Pajak.
  6. Pemindahbukuan karena adanya pelimpahan Pajak Penghasilan Pasal 22 dalam rangka impor atas dasar inden sebelum berlakunya Keputusan Menteri Keuangan Nomor 539/KMK.04/ 1990 tentang Pajak Penghasilan Pasal 22, Pajak Pertambahan Nilai dan atau Pajak Penjualan Atas Barang Mewah untuk kegiatan usaha di bidang impor atas dasar inden.

Dalam membuat Surat Pemindahbukuan terdapat 2 (dua) surat yang harus di buat yaitu:

  1. Surat Permohonan Pemindahbukuan
  2. Surat Pernyataan bahwa SSP tersebut belum dikreditkan
Berikut contoh surat PBK dalam hal PBK dilakukan karena kesalahan dalam penulisan Kode Setor dalam SSP PPh Pasal 21.
Berikut ini Format Surat Permohonan Pemindahbukuan
Jakarta,
Nomor                  :
Lampiran             : SSP Lembar 1
Perihal                 : Permohonan Pemindahbukuan

Kepada Yth,
Kepala Kantor
KPP Pratama/ Madya XXX
Jl.

Dengan hormat,
Bersama ini, perkenankanlah kami atas nama:
        Nama WP                      :
NPWP                            :
Alamat                           :
Mengajukan Permohonan Pemindahbukuan karena kekeliruan penyetoran Pajak Pasal 21 untuk masa pajak Desember 2012 dengan penjelasan sebagai berikut:
  1. Pasal 3 (4) Keputusan Menteri Keuangan No. 88/KMK.04/1991, menyatakan bahwa pemindahbukuan dapat dilakukan atas kesalahan pengisian Surat Setoran Pajak (SSP).
  2. Pada tanggal 10 Januari 2013, kami telah melakukan pembayaran sebesar Rp. 332.186.777,- (terlampir) atas PPh Pasal 21 Masa Desember 2012.
  3. Alasan kami mengajukan pemindahbukuan adalah dikarenakan terdapat kesalahan dalam menuliskan kode jenis setoran pajak atas SSP yang dibayar pada tanggal 10 Januari 2013 untuk pembayaran PPh 21 Masa Desember. Kode jenis setor yang tercantumkan dalam SSP adalah 411121 200 (Tahunan PPh Pasal 21), Seharusnya adalah 411121 100 (Masa PPh Pasal 21).
  4. Berdasarkan pasal 3 (4) Keputusan Menteri Keuangan No. 88 / KMK.04 / 1991, Pemindahbukuan karena salah mengisi Surat Setoran Pajak (SSP) baik menyangkut Wajib Pajak sendiri maupun Wajib Pajak lain
  5. Mengacu kepada peraturan tersebut di atas, kami mohon untuk dilakukannya pemindahbukuan untuk membetulkan kesalahan pengisian SSP tersebut untuk Jenis Pajak PPh Pasal 21 Masa Desember 2012. Kami mohon SSP tersebut dipindahbukukan dengan perincian di bawah ini:
 Semula:
        Nama WP                       :
        NPWP                             :
        Alamat                            :
        Jenis Pajak                     : PPh Pasal 21
        Masa Pajak                    : Desember 2012
        MAP Kode Jenis Pajak   : 411121
        Kode Jenis Setoran        : 200
        Tanggal SSP                  : 10 Januari 2013
        Jumlah Setoran              : Rp. 332.186.777
        NTPN                             :                                           (16 digit)
Menjadi Kepada:
        Nama WP                       :
NPWP                             :
Alamat                            :
Jenis Pajak                      : PPh Pasal 21
Masa Pajak                     : Desember 2012
MAP Kode Jenis Pajak    : 411121
Kode Jenis Setoran         : 100
        Tanggal SSP                   : 10 Januari 2013
        Jumlah Setoran               : Rp. 332.186.777
        NTPN                               :                                     (16 digit)
        Jumlah Pemindahbukuan :Rp. 332.186.777 (Tiga ratus tiga puluh dua juta seratus delapan puluh enam ribu tujuh ratus tujuh puluh tujuh rupiah)
Besar harapan kami, permohonan ini dapat dikabulkan dalam waktu yang tidak terlalu lama. Atas perhatian dan kerjasamanya kami ucapkan terima kasih.
Hormat Kami,
xxxxxxxxxxxxx
Direktur
Lampiran:
1.       SSP lembar ke-1 atas PPh Pasal 21 Masa Desember 2012 sejumlah Rp 332.186,777.-
Surat Pernyataan
Surat Pernyataan
No.                    
Saya yang bertanda tangan di bawah ini :
                Nama                    :
                Jabatan                :
                Perusahaan        :
menyatakan dengan ini bahwa Surat Setoran Pajak (SSP) dengan rincian :
          Nama WP                             :
NPWP                                   :
Alamat                                  :
          Jenis Pajak                           : PPh Pasal 21
Masa Pajak                           : Desember 2012
MAP Kode Jenis Pajak          : 411121
Kode Jenis Setoran               : 200
          Tanggal SSP                        : 10 Januari 2013
          Jumlah Setoran                     : Rp. 332.186.777
          NTPN                                    :                                          (16 digit)
Adalah merupakan kesalahan setoran pajak kami, dan belum pernah di kreditkan maka kami bermaksud untuk melakukan pemindahbukuan kepada setoran pajak atas:
          Jenis Pajak                                  : PPh Pasal 21
Masa Pajak                                 : Desember 2012
MAP Kode Jenis Pajak                : 411121
Kode Jenis setoran                      : 100
Jumlah Pemindahbukuan             : Rp. 332.186.777 (Tiga ratus tiga puluh dua juta seratus delapan puluh enam ribu tujuh ratus tujuh puluh tujuh rupiah)
Demikian surat pernyataan ini kami buat untuk kelengkapan permohonan pemindahbukuan yang diajukan oleh ……………………………………………. karena terjadi kekeliruan pengisian kode jenis setoran pajak pada SSP yang telah disetor.
Jakarta,
xxxxxxxxxxxx
Direktur

Selamat mencoba semoga tulisan ini bermanfaat.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s